Penjaga Gawang, Sejarah Pemilik Nomor Satu yang Abadi


Angka satu kerap dikaitkan dengan yang terbaik. Ranking satu di sekolah, posisi satu di sebuah perlombaan, juara satu di hati seseorang, adalah beberapa contoh mengapa satu angka yang begitu sakral.

Jika beralih ke sepakbola, nomor satu selalu identik dengan peran penjaga gawang. Seperti sebuah aturan tak tertulis, setiap tim sepakbola akan mempercayakan nomor punggung satu kepada sosok yang ada di bawah mistar gawang tersebut.

Penjaga gawang memang sangat spesial jika dibanding dengan peran-peran pemain lain di sepak bola. Setiap tim boleh tidak memainkan strikernya, tapi jangan harap melihat tim tersebut tampil tanpa sosok penjaga gawang di bawah mistar.

Penjaga gawang juga jadi satu-satunya pemain yang diizinkan menyentuh bola menggunakan tangan. Kecuali Diego Maradona di final Piala Dunia 1986, kamu akan melihat pemain dihadiahi kartu kuning atau bahkan merah jika dengan sengaja menyentuh si kulit bundar dengan tangan.

Selain peran spesialnya, apa yang menjadi dasar utama penjaga gawang selalu menggunakan nomor punggung satu?

Jawabannya hadir pada tahun 1928, tepat saat Arsenal yang diasuh Herbert Chapman bertanding melawan Sheffield Wednesday di First Division. Pertandingan tersebut menjadi sejarah karena untuk pertama kalinya, sebuah kesebelasan sepakbola memakai nomor punggung di setiap pemainnya.

Nomor punggung tersebut diurut berdasarkan posisi dalam formasi 2-3-5 yang saat itu sedang populer. Ketentuannya; Penjaga Gawang (1), full-back kanan (2), full-back kiri (3), right-half (4), center-half (5), left-half (6), outside-right atau penyerang sayap kanan (7), inside-right (8), center-forward atau penyerang tengah (9), inside-left (10), dan outside-left atau penyerang sayap kiri (11).

Pemberian nomor punggung tersebut menjadi terobosan paling revolusioner kala itu. Penonton yang menyaksikan jalannya pertandingan, bisa dengan mudah mengidentifikasi setiap pemain yang berlaga di lapangan.

Pada tahun 1939, FA membuat aturan resmi terkait kewajiban setiap tim di Liga Inggris untuk memberikan nomor punggung 1-11 kepada pemain yang jadi starter.

Meski tak ada aturan pasti yang menentukan nomor punggung mewakili posisi tertentu di lapangan, tapi secara alamiah memunculkan standar jika seorang penjaga gawang akan secara absolut mengenakan nomor punggung satu. Kesepakatan tak tertulis ini nyaris diterima secara universal.

Argentina yang Berani Beda

Karena tak ada aturan baku, tak selamanya pemberian nomor punggung selalu berdasarkan posisi sang pemain. Ambil contoh yang paling terkenal adalah Timnas Argentina di Piala Dunia 1978 dan 1982. Alih-alih mengikuti tren yang ada, Argentina malah memberikan nomor punggung sesuai alfabet.

Akibat ketentuan itu, Ossie Ardilles didapuk menjadi pemain Argentina yang mengenakan nomor punggung satu. Padahal Ardilles tidak berposisi sebagai penjaga gawang.

Namun, dari semua pemain Argentina tersebut, ada satu pemain yang tak mengindahkan aturan nomor punggung. Ia adalah Diego Maradona. Alih-alih memakai nomor punggung 12 sesuai urutan abjad, Maradona diizinkan mengenakan nomor 10 yang dikenal keramat.

Mereka yang Menolak dan Ingin Menjadi Nomor Satu

Saat ini, pemberian nomor punggung sudah lebih fleksibel. Patron tentang nomor punggung harus sesuai posisi pemain mulai ditinggalkan. Banyak penjaga gawang yang tak menginginkan memakai nomor satu dengan berbagai alasan.

Misalnya Rui Patricio yang di Wolves mengenakan nomor 11. Alasannya sebagai bentuk penghormatan kepada penjaga gawang Carl Ikeme yang terkena Leukimia. Atau ada juga Pepe Reina yang identik dengan nomor 25.

Jika ada penjaga gawang yang menolak, uniknya ada pula pemain-pemain outfield yang malah ingin mencicipi nomor punggung satu.

Legenda Belanda, Edgar Davids, pernah mengenakan jersey nomor satu ketika membela Barnet FC di League Two. Alasannya saat itu Davids menjabat sebagai pemain sekaligus pelatih tim.

Simon Vukcevic dipercaya memakai nomor punggung satu oleh FK Partizan di Liga Serbia. Itu merupakan bentuk penghargaan atas popularitasnya di kalangan pendukung Partizan. Kala itu Vukcevic berusia 17 tahun tapi sudah menjadi andalan dan idola fans Partizan.

Di balik sejarahnya yang panjang, satu tetaplah jadi nomor abadi untuk seorang penjaga gawang. Satu bisa jadi bentuk apresiasi tertinggi pada posisi yang wajib dan tak akan pernah terggantikan dalam permainan sepakbola.

***

Trivigoal merupakan rubrik khusus yang membahas seputar trivia-trivia atau fakta menarik yang berhubungan dengan sosok penjaga gawang. Nantikan rubrik Trivigoal berikutnya di website Bawah Mistar.

Previous Post
Next Post

1 comment:

  1. Artikel yang informatif, aku jadi tau kalo ada ketentuan khusus terkait nomor punggung pemain sepak bola mulai dari Penjaga Gawang (1), full-back kanan (2), full-back kiri (3), right-half (4), center-half (5), left-half (6), outside-right atau penyerang sayap kanan (7), inside-right (8), center-forward atau penyerang tengah (9), inside-left (10), dan outside-left atau penyerang sayap kiri (11).

    ReplyDelete